Tips Sukses Hidup versi KH. Hasyim Muzadi

Kunci Sukses: Kombinasi Doa dan Ikhtiar Bermutu TIPS SUKSES MENGHADAPI TANTANGAN HIDUP  Almaghfurlah KH. Ahmad Hasyim Muzadi ...



Ikhtiar
Kunci Sukses: Kombinasi Doa dan Ikhtiar Bermutu


TIPS SUKSES MENGHADAPI TANTANGAN HIDUP
 Almaghfurlah KH. Ahmad Hasyim Muzadi


Dalam al-Qur’an disebutkan,

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي كَبَدٍ

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam (keadaan) susah-payah (Q.S. al-Balad [90]: 4)

Maksudnya, Allah SWT memasukkan dalam kehidupan yang sulit, penuh tantangan, tapi juga penuh harapan. Sebagai contoh keadilan Allah SWT, Allah SWT memberi ajaran melalui Nabi Muhammad SAW, tentang bagaimana cara menghadapi kesulitan itu. Jadi, kita diberi kesulitan, lalu kita dibekali ajaran untuk menghadapi kesulitan tersebut.

Selain itu, kita juga diberi peralatan yang cukup untuk menghadapi kesulitan. Kita diberi otak yang bisa dipakai berpikir untuk mengatasi masalah. Kita diberi nafsu atau kehendak, untuk membuat karsa atau kreasi. Kita diberi hati yang dapat menimbang, mana yang pantas dan mana yang tidak pantas. Dalam hati, ada nurani yang tidak bisa dibohongi oleh nafsu. Berbeda dengan otak yang masih sering dibohongi oleh nafsu. Buktinya, banyak orang pinter tapi keblinger. Kalau nurani, itu steril (jernih), sehingga Rasulullah SAW bersabda:

اسْتَفْتِ قَلْبَكَ

Mintalah fatwa pada hatimu (H.R. Ahmad).

Kalau kita merenung, lalu bingung, maka mintalah fatwa kepada hati nurani, karena hati nurani steril dari nasfu. Coba tanya hati nurani, baik atau tidak baik; pantas atau tidak pantas. Jika diibaratkan dengan pesawat, nurani itu sebagai black box (kotak hitam) yang tetap utuh, sekalipun badan pesawat terbakar; dan kotak tersebut merekam apa yang terjadi, tanpa bisa dibohongi.

Kita juga diberi alat-alat ikhtiar lain, seperti panca indera, badan, tangan, kaki, dan kesehatan. Semua disiapkan untuk menghadapi kesulitan hidup.

Kalau semua pemberian Allah SWT itu diringkas, maka menjadi dua hal yang penting. Pertama, ikhtiar. Kedua, doa. Ikhtiar adalah usaha lahiriah. Doa adalah usaha batiniah atau permohonan melalui hati. Sehingga sebenarnya, usaha dan doa itu satu hal, dua sisi. Istilahnya, two side of one coin, dua sisi dari satu mata uang. Ikhtiar tidak akan lengkap tanpa doa; dan doa tidak bisa jalan tanpa ikhtiar.

Oleh sebab itu, cara menghadapi masalah yang sedang dihadapai sekarang adalah bagaimana meningkatkan kualitas ikhtiar dan kualitas doa. Di sinilah kunci sukses itu.

Kualitas ikhtiar kita, tentu dimulai dari ilmu pengetahuan. Orang yang berilmu akan melakukan ikhtiar lebih baik. Lalu ilmu itu harus dipraktikkan terus-menerus dalam mengatasi kesulitan, sehingga menjadi kaya pengalaman (experience). Pengalaman di sini bukan hanya pengalaman mengatasi kesulitan, melainkan juga pengalaman pergaulan.

Bagi orang yang masih muda, belum mengalami hidup yang sesungguhnya, baru mengalami muqaddimah (pendahuluan) hidup. Hidup yang sesungguhnya itu kalau sudah berkeluarga, kita akan merasakan betapa sulitnya mengarungi hidup. Ketika pacaran, masih bisa bersenang-senang, namun kalau sudah menikah, senangnya paling lama enam bulan. Setelah itu, akan merasakan tanggung jawab sebagai suami yang sesungguhnya. Pada saat itulah akan terasa bagaimana menghadapi kehidupan yang sesungguhnya.

Jika masih muda, jangan takut kesulitan, tetapi lakukanlah latihan menghadapi kesulitan dari hal-hal yang kecil sampai hal-hal yang besar. Anak-anak muda yang dalam kehidupannya penuh tantangan, kemudian dia berupaya menanggulanginya, insya allah, dia akan sukses dalam kehidupan yang sesungguhnya. Kalau masih muda, maunya enak saja, mau instan, dia akan kaget ketika hidup yang sesungguhnya; karena hidup yang sesungguhnya tidak ada yang instan atau glamor. Bintang film itu terlihat glamor kalau di sinetron; namun kalau dalam hidup yang sesungguhnya, tidak seglamor sinetronnya.

Setelah membekali diri dengan ilmu dan pengalaman. Bekal ketiga adalah mencoba melakukan kreasi untuk pengembangan diri. Orang tidak mungkin bersikap kreatif, kalau dia tidak aktif. Jadi, pengembangan diri yang aktif akan mendatangkan kreasi, lalu dari kreasi akan melahirkan produk-produk yang kelak menjadi prestasi. Oleh sebab itu, anak muda yang prestisius adalah anak muda yang berilmu, berpengalaman, aktif, kreatif dan produktif. Rata-rata bangsa atau suku bangsa yang sukses, pasti ditempa oleh hal-hal yang tadi saya katakan.

Saya mengambil contoh orang Cina. Orang Cina itu, sekalipun kaya, dia tidak akan membolehkan anaknya bermanja-manja waktu kecil dan waktu muda. Biasanya dia akan menitipkan anaknya kepada temannya, agar diberi pekerjaan dan diberi gaji yang sesuai. Lalu anak tersebut digembleng dengan dijadikan kuli, agar kelak bisa memimpin kuli. Setelah itu dia diberi modal oleh orangtuanya untuk diputar, sehingga dia mampu mencari uang sendiri. Ketika orangtua sudah tidak ada, maka anak itu sudah produktif. Perhatikan pabrik-pabrik milik orang Cina. Kalau ditinggal mati pemiliknya, pabrik itu bertambah besar, karena ada kreasi dan produktivitas dari anak yang meneruskannya.

Saya tinggal di Beijing selama satu minggu. Di sana tidak ada adzan; maklum, negara komunis, tapi semua bangun pagi. Jam setengah empat sudah bangun. Kita ini rumahnya di dekat mushalla, kadang tinggal di pondok, bersyahadat selalu, adzannya keras, tapi tidak mau bangun tidur. Jadi, adzannya ada di Indonesia, bangunnya ada di Cina. Ini menunjukkan bahwa budaya kita dalam etos kerja harus diperbaiki. Tidak bisa kita hidup begini-begini terus. Sebenarnya, untuk memperbaiki etos kerja, diperlukan lapangan kerja yang cukup untuk tempat berlatih. Sayangnya, lapangan kerja itu tidak diciptakan oleh negara. Sehingga setelah selesai kuliah, para sarjana banyak yang nganggur. Parahnya, di perkuliahan juga tidak diajari berkreasi, sehingga membuat anak-anak terjerumus dalam ma’isyatan dhanka (kehidupan yang sempit), karena tidak dipersiapkan utuk menghadapi kesulitan hidup. Ini selayang pandang tentang ikhtiar.

Selanjutnya, karena dunia ini isinya bukan hanya hal-hal yang bisa diikhtiarkan saja, melainkan ada hal-hal yang lebih besar daripada dimensi ikhtiar, maka diperlukan doa. Misalnya, kita tidak bisa mengatur hidup kita sendiri, umur kita berapa, pasangan hidup kita nanti siapa. Semua masih gelap” (belum jelas). Ini contoh hal-hal yang tidak bisa didesain, melainkan by accident (tiba-tiba; mufaja’ah).

Dalam kehidupan ada dua masalah. Pertama, Masalah yang bisa direncanakan. Kedua, masalah yang ada dengan sendirinya. Maunya tidak sakit, tapi sakit. Maunya duit gaji utuh, hanya untuk makan, ternyata untuk bayar rumah sakit. Mau kita selamat, anak kita keserempet motor. Jadi, di dunia ini sangat banyak masalah yang bersifat aksiden (tiba-tiba); sehingga harus ada antisipasinya, yaitu doa.

Doa itu diperintahkan oleh Allah SWT. Doa artinya minta, sedangkan zikir artinya ingat. Biasanya, ingat kepada Allah SWT dulu, baru minta kepada-Nya, sehingga ada zikir, lalu ditutup doa. Perhatikan baik-baik firman Allah SWT:

ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku ijabahi (Q.S. al-Mu’min [40]: 60).

Artinya, karena doa itu perintah Allah SWT, terlepas dikabulkan atau tidak, berdoa sudah mendapat pahala. Nah, setelah minta (doa), Allah SWT akan menjawab. Arti mengijabahi adalah menjawab, menuruti atau memberi. Tapi ingat, yang memberi adalah Allah SWT, bukan kita. Allah SWT berjanji memberi, cuma kapan memberi, terserah yang memberi, bukan yang meminta; bagaimana cara memberi maupun bentuk pemberiannya, semua terserah Allah SWT, bukan kita. Jadi, ketika berdoa meminta sesuatu, lalu tidak segera terkabul, jangan merasa tidak terkabul, siapa tahu kalau doa itu belum terkabul; siapa tahu kalau bentuk pengabulannya tidak seperti yang kita bayangkan; siapa tahu apa yang kita minta, ditukar oleh Allah SWT dengan sesuatu yang lebih baik; bahkan kalaupun tidak diberi, itu merupakan Rahmat Allah SWT, sesuai kalam hikmah:

مَنْعُ الْعَطاءِ، عَيْنُ الْعَطَاءِ

Artinya, kalau Allah SWT tidak memberi, padahal kita sudah meminta; maka tidak adanya pemberian itulah pemberian-Nya.

Contoh, tahun 1990 saya naik haji. Di sana saya meminta kepada Allah SWT supaya diberi kesempatan sebelum saya mati, untuk keliling dunia melihat dunianya Allah. Tidak terkabul sejak 1990 sampai 1997. Februari tahun 1998, baru saya pergi ke luar negeri. Semenjak itu tidak ada habis-habisnya ke luar negeri sampai sekarang. Artinya, kapan Allah SWT memberi, tidak tergantung pada kita.

Waktu saya jadi mahasiswa, saya bercita-cita supaya bisa pidato seperti Bung Karno dan bisa menyanyi seperti Mus Mulyadi. Saya berdoa, “Mugi-mugi pidato koyo Bung Karno; iso nyanyi, kados Mus Mulyadi. Mus Mulyadi itu teman saya satu angkatan sekolah. Allah SWT memberi saya bisa berpidato, sekalipun tidak memberi saya bisa menyanyi, karena suaranya tidak merdu. Coba direnungkan, umpama saya bisa menyanyi, saya tidak bisa membuat Pondok Al-Hikam, bisanya ngamen terus. Jadi, tidak diberi oleh Allah SWT itu bukan berarti jelek; karena kalau diberi, belum tentu lebih baik daripada tidak diberi.

Dalam hal ini, keikhlasan orang berdoa sangat penting. Ini bedanya berdoa dengan narget (memalak), “Ya Allah, mudah-mudahan saya jadi orang kaya; awas kalau tidak diberi”. Demikian juga harus ada keikhlasan bahwa kita itu meminta. Sehingga kapan diberi dan diberi apa, itu semua terserah Allah SWT. Kadang-kadang permintaan kita diganti oleh Allah SWT. Misalnya, orang berdoa minta kaya, tidak dikasih kaya, tapi dikasih ilmu. Ada juga orang berdoa minta pangkat, tidak dikasih, tapi anaknya yang berpangkat.

Ketika berdoa itu yakin diberi, tapi jangan mengatur pemberian. Kalau kita mengaturnya, maka akan stres. Misalnya, orang berdoa: “Mudah-mudahan saya bisa ke luar negeri”. Setelah ditunggu beberapa tahun, tidak juga ke luar negeri. Kalau tidak memiliki kesabaran, dia akan stres.

Selain ikhlas, kita harus ridha terhadap ketentuan Allah SWT (al-ridha bi al-Qadha’). Tapi sekali-kali jangan diartikan, ridha dengan ketentuan Allah SWT tanpa berikhtiar dan berdoa. Maksudnya adalah, tidak menyalahkan Allah SWT, tetapi selalu ikhtiar dan berdoa. Dalam al-Qur’an disebutkan,

وَلَا تَيْئَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِنَّهُ لَا يَيْئَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ (87)

Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir (Q.S. Yusuf [12]: 87).

Jadi, jangan berputus asa terhadap pemberian dan pertolongan Allah SWT; karena orang yang pantas berputus asa adalah orang yang ingkar dan kafir kepada Allah SWT.

Hari ini banyak orang yang ingkar, karena cita-citanya tidak terkabul, bunuh diri; ibu membunuh anak; suami membunuh istri; anak berani membunuh ibunya. Semua ini karena mereka putus asa dari pemberian Allah SWT. Di dunia ini, negeri yang paling banyak orang bunuh diri itu Jepang. Di Jepang, orang malu saja akan bunuh diri. Kalau di Indonesia, orang malu, justru membunuh orang lain. Dengan berpegang pada prinsip hidup ikhtiar dan doa, tidak ada jalan orang mengakhiri hidupnya karena putus asa.     

Bersama-sama dengan doa dan ikhtiar, diperlukan kesabaran. Yaitu kekuatan untuk menerima tenggang waktu yang ditentukan Allah SWT, dan menerima alternatif yang dipilihkan oleh Allah SWT. Oleh sebab itu, setelah meminta sesuatu kepada Allah SWT, al-Qur’an memerintahkan kita untuk terus menjaga doa dengan sabar dan shalat:

وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ

Dan minta tolonglah dengan sabar dan shalat (Q.S. al-Baqarah [2]: 45).

Kenapa harus disertai sabar? Karena pengabulan doa itu terkadang tidak instan, bisa 7 (tujuh) tahun baru dikasih; kadang 15 tahun baru dikasih; bahkan sampai mati tidak dikasih, tapi dikasihkan kepada anaknya. Oleh sebab itu, banyak anak yatim hidup bahagia ketika menjadi orang dewasa; dan banyak orang dewasa yang rusak, padahal saat masih dikecil ditunggui orangtuanya sendiri. Jadi, mintalah pertolongan kepada Allah SWT dalam mengatasi kehidupan ini dengan sabar dan shalat.

Sabar itu memiliki dua pengertian. Pertama, sabar dalam waktu. Kedua, sabar dalam kesulitan. Sabar dalam waktu berarti sabar menanti; sedangkan sabar dalam kesulitan berarti memiliki ketahanan saat mendapatkan bencana kehidupan atau musibah. Artinya, daya ruhaninya melampaui musibah yang ada, sehingga dia bisa menahan.

Dengan demikian, jelas sudah tugas hidup kita saat menghadapi masalah, yaitu berusaha keras (ikhtiar), terus minta kepada Allah SWT (berdoa), dan mohon pertolongan (isti’anah) kepada Allah SWT dengan disertai kesabaran.

Menurut Syaikh Wahbah al-Zuhaili, pengertian shalat pada ayat di atas adalah shalat sunah. Kalau shalat wajib memang sudah kewajiban. Jika tidak dilakukan, berarti dosa. Sedangkan shalat sunah adalah untuk pengembangan. Bentuknya bisa shalat sunah rawatib (qabliyah-ba’diyah), shalat malam, shalat dhuha, dan sebagainya.

Sehingga kalau kita sampai tingkat kejenuhan, mendekati keputus-asaan, cepat-cepat shalat. Kalau anak muda, masalah bisa berupa telatnya kiriman uang dari orangtua; mengejar cewek, tapi yang dikejar tidak mau, lalu menjadi stres, akhirnya jadi penyair, ngarang surat dan mendadak jadi pujangga. Padahal tuntunan agama adalah mendirikan shalat. Dengan shalat, akan terjadi penurunan ketegangan hidup.

Kalau tingkat yang dihadapi sangat berat, maka berpuasa. Puasa itu paling jitu. Puasa berfungsi sebagai ikhtiar menembus sesuatu yang tidak tertembus; dan melindungi (junnah) dengan perlindungan yang kokoh dari bencana yang tidak mampu kita atasi sendiri. Jika terkena fitnah, gosip, ancaman, dan sebagainya; maka berpuasalah. Puasa yang dimaksud di sini adalah puasa sunnah.

Misalnya, saya mau mendirikan Pesantren Al-Hikam, Bisa apa tidak?”, “Ada nggak nanti orang yang memberi tanah?”, Kalau punya tanah, bisa membangun nggak?”, “Duitnya dari mana?”, Padahal sehari saya kadang makan, kadang tidak; akhirnya saya berpuasa. Menurut hitungan secara rasional, tidak tertembus, ternyata tembus dengan puasa. Ketika saya pindah dari Malang ke Surabaya, terus terjadi bentrokan hebat, banyak ancaman; maka untuk menghadapi yang begini-begini ini, saya berpuasa.

Dalam periode hidup, kita tidak tahu sekali atau banyak kali mengalami goncangan seperti ini. Mudah-mudahan sekali saja. Tidak ada orang yang lolos dari goncangan yang sangat mengkhawatirkan, semua orang pasti kena, termasuk Nabi Muhammad SAW. Beliau pernah diancam dibunuh.

Oleh sebab itu, apabila suatu ketika kita terpepet pada sesuatu; setelah mengerahkan seluruh daya-upaya tetap tidak bisa berhasil; maka pesan saya, berpuasalah. Mengatasi sesuatu yang menurut ukuran tidak teratasi; menembus sesuatu yang menurut sesuatu tidak tertembus; melindungi diri yang menurut ukuran tidak selamat; berpuasalah.

Perlu diingat bahwa shalat jangan dikira ringan, karena lanjutan ayat di atas adalah,

وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ

Dan sesungguhnya shalat itu sangat berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’ (Q.S. al-Baqarah [2]: 45).

Maksudnya, shalat itu sangat berat, kecuali bagi orang yang hatinya sudah mapan; sehingga dia bisa konsentrasi dalam shalatnya.

Selanjutnya dibutuhkan sikap istiqamah. Istiqamah itu, sudah diberi maupun belum diberi oleh Allah SWT, terus saja konsisten. Istiqamah bermakna dua, lurus dan terus. Lurus itu jurusannya, terus itu tidak berhenti atau rutin. Dengan kata lain, istiqamah itu ajeg (selalu) dan jejeg (lurus).

Istiqamah merupakan sebuah kewajiban, karena tidak ada jaminan Allah SWT akan memberikan permohonan kita secara kontan dan instan. Rata-rata pemberian-Nya justru tidak kontan maupun instan. Jarak antara doa dengan terkabulnya doa ini harus diisi dengan sikap istiqamah.

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ (30)

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: Tuhan kami adalah Allah”, lalu mereka istiqamah; maka malaikat terus-menerus turun kepada mereka dengan mengatakan: Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu (Q.S. Fushshilat [41]: 30).

Orang yang istiqamah, akan diiringi oleh para malaikat, sehingga hidupnya menjadi bercahaya. Orang istiqamah itu, akan diberi cahaya (nur) oleh Allah SWT. Misalnya, orang istiqamah shalat malam dibandingkan orang begadang. Sama-sama tidak tidur malam, ketika bangun di pagi hari, muka orang begadang terlihat ruwet; sedangkan orang yang istiqamah shalat malam, mungkin terlihat lelah dan ngantuk, terlihat lebih cerah.

Ini semua bekal untuk kehidupan. Jangan merasa hanya berbekal ilmu informatif yang didapat dari kampus, semua akan beres. Ilmu informatif itu penting, tapi belum segalanya. Wong rektornya sendiri bisa stres, apalagi mahasiswanya. Ketua yayasannya berurusan polisi, apalagi pelajar yang numpang cari ilmu di situ. Sangat-sangat mungkin.

Dengan demikian, hidup kita menjadi lebih tenang dan mantap. Tenang karena mengetahui duduk masalah kehidupan. Mantap karena kita sudah melakukan perintah Allah SWT berupa ikhtiar dan doa. Selebihnya kita bertawakkal. Itulah aturan Allah SWT untuk menghadapi kehidupan yang sangat rumit dan berliku-liku.

Sayangnya anak muda sekarang, yang dikejar adalah kesenangan, bukan kualitas hidup. Yang dikejar adalah yang fatamorgana, bukan yang riil. Akademinya saja akademi fantasi, sedangkan fantasi itu khayalan. Anehnya, kok banyak peminatnya. Lulusannya Indonesian Idol. Ini semua merupakan awal dari sebuah kehancuran generasi muda, karena mereka tidak mempersiapkan apa-apa untuk menghadapi tantangan hidup yang sesungguhnya saat dewasa. Semoga Allah SWT melindungi kita dan keluarga kita semua. Amin ya Rabbal ‘Alamin.


Nama

Arabic,8,Buku,19,English,1,Formal,24,Gallery,1,Indonesia,1,Informal,24,Informasi,3,JurnalIlmiah,13,Korespondensi,1,MakalahIlmiah,6,MOTIVASI,14,Non-formal,7,PAI,12,Profil,2,Resensi,2,StudiIslami,103,TafsirTarbawi,39,
ltr
item
DIALOG ILMU: Tips Sukses Hidup versi KH. Hasyim Muzadi
Tips Sukses Hidup versi KH. Hasyim Muzadi
https://4.bp.blogspot.com/-JECfnm7X1Yw/WohZdBK46rI/AAAAAAAAA8E/_j6C_yheC3oCskAT4cDvfWguf6w5vU43gCLcBGAs/s640/www.dialogilmu.com%2Btips%2Bsukses%2Babah.JPG
https://4.bp.blogspot.com/-JECfnm7X1Yw/WohZdBK46rI/AAAAAAAAA8E/_j6C_yheC3oCskAT4cDvfWguf6w5vU43gCLcBGAs/s72-c/www.dialogilmu.com%2Btips%2Bsukses%2Babah.JPG
DIALOG ILMU
http://www.dialogilmu.com/2018/02/tips-sukses-hidup-versi-hasyim-muzadi.html
http://www.dialogilmu.com/
http://www.dialogilmu.com/
http://www.dialogilmu.com/2018/02/tips-sukses-hidup-versi-hasyim-muzadi.html
true
1758165964677023620
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy