Mendidik Aktualisasi Diri Anak

Dr. Rosidin, M.Pd.I http://www.dialogilmu.com Aktualisasi Diri sebagai Tujuan Pendidikan Anak Manusia diberi potensi yan...



Dr. Rosidin, M.Pd.I

http://www.dialogilmu.com


Pendidikan Anak
Aktualisasi Diri sebagai Tujuan Pendidikan Anak

Manusia diberi potensi yang luar biasa oleh Allah SWT (Q.S. al-Tin [95]: 4), sehingga posisinya lebih mulia dibandingkan mayoritas makhluk lainnya (Q.S. al-Isra’ [17]: 70). Potensi diri inilah yang dibina oleh pendidikan agar mewujud menjadi aktualisasi diri. Jika mengacu pada teori psikologi pendidikan, ada empat potensi diri yang dapat diaktualisasikan.

Pertama, pengembangan fisik

Ketika masih bayi, fisik manusia masih serba lemah. Seiring waktu, fisik manusia tumbuh menjadi kuat. Dalam konteks ini, tujuan pendidikan adalah mengembangkan fisik agar tumbuh menjadi sehat dan kuat, sebagaimana fisik yang dimiliki oleh Raja Thalut (Q.S. al-Baqarah [2]: 247) dan Nabi Musa AS (al-Qashash [28]: 26).

Salah satu caranya adalah mengonsumsi makanan dan minuman yang halal dan thayyib (Q.S. al-Baqarah [2]: 168), latihan olahraga (Q.S. al-Anfal [8]: 60), serta menjaga kesehatan sebagaimana yang diajarkan oleh Rasulullah SAW melalui puasa dan mengatur pola makan (makan ketika lapar dan berhenti makan sebelum kenyang).      

Kedua, pengembangan kognitif (akal)

Ajaibnya, al-Qur’an tidak pernah menyebut akal dengan kata benda, melainkan kata kerja. Ini artinya, nilai akal tidak terletak pada besar-kecilnya otak, melainkan terletak pada aktivitas otak. Al-Qur’an berulang-ulang menyeru manusia agar menggunakan akalnya (disebutkan 49 kali dalam 49 ayat). Objek aktivitas akal dapat ditujukan pada fenomena alam (Q.S. al-Baqarah [2]: 164), pengalaman insan (Q.S. al-An’am [6]: 151) dan ayat-ayat al-Qur’an (Q.S. Yusuf [12]: 2).

Selain terma akal, al-Qur’an merayakan penggunaan akal dengan berbagai aktivitas kognitif. Misalnya, bertafakkur (diadopsi ke dalam bahasa Indonesia, “pikir” atau “tepekur”) yang disebut sebanyak 18 kali dalam 18 ayat. Tafakur merupakan mitra dzikir. Jika dzikir mengingat Dzat Yang Maha Pencipta, maka tafakkur memikirkan “maha karya” yang diciptakan (Q.S. Ali ‘Imran [3]: 190-191). Oleh sebab itu, inti aktivitas tafakkur adalah menalar ayat-ayat Allah SWT (Qur’aniyyah maupun Kauniyyah) agar dapat mengenal Allah SWT dengan sebaik-baiknya (Q.S. al-Hasyr [59]: 21).

 Ada pula istilah al-nuha (Q.S. Thaha [20]: 54, 128) yang mengacu pada akal yang “mencegah” pemiliknya dari melakukan hal-hal yang dilarang oleh Allah SWT, apalagi meniru “aktor-aktor antagonis” yang terkenal sering melanggar aturan Allah SWT, seperti Fir’aun, kaum Nabi Nuh AS, kaum Nabi Hud AS, kaum Nabi Shalih AS, kaum Nabi Luth AS, dan kaum-kaum penyembah berhala lainnya (Q.S. Thaha [20]: 51-54) serta orang-orang yang melalaikan dzikir kepada Allah SWT, bersikap berlebihan (israf) dan berdusta terhadap ayat-ayat Allah SWT (Q.S. Thaha [20]: 121-128).

Di samping tiga terma ini, masih banyak lagi terma yang esensinya menunjuk pada akal, seperti al-lubb, al-hilm, al-fu’ad, dan sebagainya.    

Ketiga, pengembangan bahasa (komunikasi)

Pengembangan bahasa ini didasarkan pada ayat-ayat al-Qur’an yang memuat terma qaul (perkataan) yang mencapai 92 ayat dengan rincian: al-qaul 52, qaulan 19, qaulika 1, qaulukum 2, qauluna 1, qauluhu 2, qauliha 1, qaulihim atau qauluhum 12, qauli 2. Di samping ayat-ayat lain yang relevan dengan topik ini.  Berdasarkan analisis terhadap ayat-ayat tersebut, paling tidak ada 9 (sembilan) sasaran pengembangan bahasa.

a) lemah lembut, terutama ketika berdakwah (Q.S. Thaha [20]: 44) Meskipun Fir’aun memiliki profil buruk sebagai seorang raja yang kafir lagi sombong, Allah SWT memerintahkan Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS agar bertutur kata yang lemah lembut kepadanya. Oleh sebab itu, seorang muslim seharusnya bertutur kata yang lemah lembut kepada orang lain. Perlakuan ini pantas diterima, mengingat keburukan orang lain tersebut sangat jauh di bawah Fir’aun.

b)  tata krama. Tutur kata yang penuh tata krama ditujukan kepada orang yang lebih tua, lebih senior, atau lebih dihormati, terutama kepada kedua orangtua (Q.S. al-Isra’ [17]: 23) Contoh tata krama dalam tutur kata adalah menggunakan bahasa sesuai dengan mitra bicara. Misalnya, seorang anak tidak boleh memanggil ayah-ibunya dengan nama aslinya; menggunakan kata ganti “kamu”; bertutur kata yang dalam menyakiti hatinya, walaupun hanya sebesar kotoran yang menempel di bawah kuku (arti asli kata uff dalam ayat di atas adalah “kotoran di bawah kuku”). Dalam konteks ini, dilarang mengucapkan sumpah serapah atau kata-kata kotor (vulgar), baik ketika sendirian, lebih-lebih ketika bersama orang lain.

c) sesuai ‘urf (selaras dengan ajaran Islam dan budaya masyarakat). Tutur kata yang selaras dengan ‘urf ini disebut dengan ma’ruf. Jenis tutur kata ini disebutkan enam kali dalam al-Qur’an. Adapun mitra bicara yang diperlakukan seperti ini adalah laki-laki kepada wanita (Q.S. al-Baqarah [2]: 235) atau wanita kepada laki-laki (Q.S. al-Ahzab [33]: 32); pengemis (Q.S. al-Baqarah [2]: 263); anak-anak (Q.S. al-Nisa’ [4]: 5); keluarga, anak yatim dan orang miskin (Q.S. al-Nisa’ [4]: 8); pimpinan (Q.S. Muhammad [47]: 21).

d) volume suara tidak keras, apalagi membentak. Surat al-Hujurat [49]: 1 melarang suara keras yang ditujukan kepada orang yang lebih dihormati. Surat Luqman [31]: 19 mengisyaratkan agar bersuara lirih, dikarenakan suara yang keras diibarkan seperti suara pekikan keledai. Surat al-Dhuha [93]: 10 melarang menghardik para peminta-minta.

e) perkataan tidak menyakiti perasaan orang lain. Misalnya memberi sedekah kepada orang lain, namun terus-menerus mengungkit-ungkit pemberian tersebut, sehingga orang tersebut merasa malu atau sakit hati. Bahkan perkataan yang menyakitkan seperti ini justru melebur pahala sedekah yang diberikan (Q.S. al-Baqarah [2]: 246).

f) perkataan yang benar (Q.S. al-Ahzab [33]: 70). “Berkatalah yang benar, meskipun pahit rasanya”. Demikianlah kata-kata hikmah yang menekankan pentingnya perkataan yang benar. Perkataan yang benar ini meliputi perkataan yang jujur, sesuai dengan fakta, bukan citra. Oleh sebab itu, tidak etis memoles perkataan menjadi pujian yang berlebihan, demi “mencari muka” atau menaikkan citra (Q.S. al-Baqarah [2]: 204). Apalagi bertujuan menipu orang lain (Q.S. al-An’am [6]: 112).

g) perkataan yang pantas. Ketika seseorang tidak dapat memenuhi harapan orang lain, maka dia perlu bertutur kata yang pantas. Misalnya ketika seseorang tidak mampu memberi sedekah kepada orang lain, maka dia perlu memberi penjelasan yang dapat diterima orang tersebut, sembari berjanji akan memberinya ketika sudah mampu (Q.S. al-Isra’ [17]: 28).

h) perkataan yang efektif. Perkataan yang efektif berarti bertutur kata sesuai dengan mitra bicara, sebagaimana sabda Nabi SAW, “berbicaralah kepada manusia sesuai dengan (kadar) intelektual mereka” (H.R. Imam Malik). Misalnya, ketika berdakwah kepada orang yang cenderung menolak atau memusuhi Islam, seyogianya seorang da’i berdakwah dengan perkataan yang efektif agar membekas di hati mereka, sehingga terjadi perubahan sikap (Q.S. al-Nisa’ [4]: 63).

i) memilih perkataan yang terbaik. Misalnya, ketika diminta berpendapat tentang seseorang, maka sebaiknya menuturkan hal-hal baik tentang orang itu dan tidak membicarakan keburukannya (Q.S. al-Zumar [39]: 18). Intinya sulit memberi penilaian buruk kepada orang lain, dan mudah memberi penilaian baik kepadanya.

Konsep Qur’ani tentang pengembangan bahasa ini tergolong lengkap, karena meliputi berbagai dimensi perkataan maupun subyek perkataan.

Berdasarkan sembilan bentuk pengembangan bahasa ini, dapat disimpulkan profil seorang muslim sejati ketika berkomunikasi dengan orang lain: lemah lembut bagaikan air yang mudah masuk ke berbagai area; tata krama sesuai status yang disandang mitra bicara; peduli pada ajaran Islam sekaligus kearifan lokal; tidak berbicara keras yang mengganggu telinga; tidak berbicara asusila yang melukai perasaan; berkata jujur sesuai fakta; berkata yang membesarkan hati orang lain, bukan membuatnya pesimis; berbicara efektif sesuai kualitas intelektual mitra bicara; serta memprioritaskan baik sangka (husnuzhan) dalam berkomunikasi.

Dalam sebuah kata mutiara Syekh Ibn ‘Athaillah dinyatakan:

كُلُّ كَلامٍ يَبْرُزُ وَعَلَيْهِ كِسْوَةُ القَلْبِ الَّذي مِنْهُ بَرَزَ.

Setiap perkataan keluar bersama dengan tutup hati orang yang berkata.

Menurut bahasa Aa Gym, filosofi teko. Teko yang isinya kopi (hati yang keruh), keluarnya pun kopi (perkataan yang keruh). Teko yang isinya air putih (hati yang jernih), keluarnya pun air putih (perkataan yang jernih).

Keempat, Pengembangan Emosional

Setiap anak perlu dibimbing agar nafsu liarnya (al-nafs al-ammarah) yang selalu mengajak pada keburukan (Q.S. Yusuf [12]: 53) berubah menjadi nafsu setengah jinak (al-nafs al-lawwamah) yang mencela diri sendiri ketika berbuat buruk atau tidak maksimal ketika berbuat baik (Q.S. al-Qiyamah [75]: 2). Lebih-lebih jika nafsu tersebut berubah menjadi nafsu jinak (al-nafs al-muthmainnah) yang selalu dekat pada ridha Ilahi (Q.S. al-Fajr [89]: 27-28).

Setidaknya ada tiga tips yang dapat dijadikan sebagai sarana membimbing nafsu.

Pertama, Membiasakan diri untuk berdzikir (Q.S. al-Ra’d [13]: 28). Dzikir kepada Allah SWT merupakan pengendali utama bagi nafsu, agar terhindar dari perilaku keji dan munkar (Q.S. al-‘Ankabut [29]: 45).

Kedua, Tidak mudah dikendalikan oleh situasi dan kondisi. Misalnya, ketika berhasil bersuka cita, namun ketika gagal gundah gulana (Q.S. al-Hajj [22]: 11). Seyogianya setiap situasi dan kondisi dimaknai dengan sebaik-baiknya, yaitu jika tidak sesuai dengan keinginan hati, maka bersabar; dan jika sesuai dengan keinginan hati, maka bersyukur (H.R. Muslim).

Ketiga, Selalu belajar meneladani tokoh-tokoh yang namanya diabadikan sebagai Surat dalam al-Qur’an, yaitu: Nabi Yunus AS [10], Nabi Hud AS [11], Nabi Yusuf AS [12], Nabi Ibrahim AS [14], Ashhab al-Kahfi [18], Maryam [19], Luqman [31] dan Nabi Muhammad SAW [47].

Ketiganya tergolong tips yang komprehensif, karena tips pertama menyasar pada panca indra (lisan) dan hati; tips kedua berkenaan dengan seluruh aspek tubuh manusia; sedangkan tips ketiga berkenaan dengan aspek panca indra (pendengaran atau penglihatan) dan akal.

Wallahu A’lam bi al-Shawab.



Nama

Arabic,8,Buku,19,English,1,Formal,24,Gallery,1,Indonesia,1,Informal,25,Informasi,3,JurnalIlmiah,13,Korespondensi,1,MakalahIlmiah,6,MOTIVASI,14,Non-formal,7,PAI,12,Profil,2,Resensi,2,StudiIslami,110,TafsirTarbawi,43,
ltr
item
DIALOG ILMU: Mendidik Aktualisasi Diri Anak
Mendidik Aktualisasi Diri Anak
https://1.bp.blogspot.com/--K-wWqZg_EE/WgepPm22yzI/AAAAAAAAAbA/rmPxyeK1ElMPC4eOXLlPMIiiO7sABqjOwCLcBGAs/s640/www.dialogilmu.com%2Baktualisasi%2Bdiri%2Banak.JPG
https://1.bp.blogspot.com/--K-wWqZg_EE/WgepPm22yzI/AAAAAAAAAbA/rmPxyeK1ElMPC4eOXLlPMIiiO7sABqjOwCLcBGAs/s72-c/www.dialogilmu.com%2Baktualisasi%2Bdiri%2Banak.JPG
DIALOG ILMU
http://www.dialogilmu.com/2017/11/mendidik-aktualisasi-diri-anak.html
http://www.dialogilmu.com/
http://www.dialogilmu.com/
http://www.dialogilmu.com/2017/11/mendidik-aktualisasi-diri-anak.html
true
1758165964677023620
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy